Menu

Mode Gelap
Dekat bersahabat sat binmas Polres Cirebon Kota edukasi ke penjaga sekolah Tingkatkan Hasil Usaha, Primkopti Indramayu Kerjasama dengan Perum Bulog Sambut HUT RI Ke- 77, Pemkab Keerom Gelar Festival Band Merah Putih memperebutkan Piala Bupati Keerom Meriahkan CJR, Anni Versary ke 7 tahun, Driver semakin erat silaturahmi, Giat Patroli Dialogis Dalam Rangka memelihara Kamtibmas aman kondusip antisipasi C3, dan tawuran, diwilayah Hukum Polsek Susukanlebak.

Nasional · 11 Jun 2022 22:08 WIB ·

Masyarakat Bisa Pantau Live Score Peserta Seleksi Catar Kemenkumham


 Masyarakat Bisa Pantau Live Score Peserta Seleksi Catar Kemenkumham Perbesar

Jakarta – Seleksi Calon Taruna (Catar) Politeknik Ilmu Pemasyarakatan (Poltekip) dan Politeknik Imigrasi (Poltekim) Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) memasuki tahapan Seleksi Kompetensi Dasar (SKD).

Sebanyak 19.390 peserta SKD mengikuti tes dengan sistem Computer Assisted Test (CAT), hasil kerja sama Kemenkumham dengan Badan Kepegawaian Negara (BKN).

Sistem ini merupakan tes berbasis komputer sehingga nilai peserta bisa dipantau oleh masyarakat melalui live score di Youtube Official CAT BKN.

Sekretaris Jenderal Kemenkumham, Komjen Pol. Andap Budhi Revianto mengatakan penggunaan sistem CAT menunjukkan komitmen Kemenkumham untuk melakukan seleksi secara transparan dan tanpa kecurangan.

“Seleksi ini sangat transparan. Setiap orang bisa melihat nilai peserta secara real time. Panitia atau peserta tidak bisa curang mengubah nilai,” ujar Andap, Sabtu (11/06) di Jakarta.

Soal SKD berjumlah 110 soal berjenis pilihan ganda. Bobot nilainya adalah nol hingga lima poin untuk tiap soal. Setiap kali peserta memilih jawaban benar, maka nilai peserta pada live score langsung berubah secara otomatis.

“Jika peserta memilih jawaban yang benar, maka nilainya akan berubah secara otomatis. Jika salah, maka nilainya tidak berubah karena jawaban salah mendapat bobot nilai nol,” jelasnya.

Live score hanya bisa diakses oleh masyarakat, bukan peserta yang sedang mengikuti tes di dalam ruangan. Peserta dapat melihat nilai akhirnya sendiri setelah peserta menekan tombol “selesai” pada komputer tes.

Andap terus mengingatkan peserta untuk mempersiapkan diri dengan baik dan tidak percaya pada semua pihak yang menawarkan kelulusan tes dengan meminta bayaran.

“Tak henti-hentinya saya ingatkan agar peserta dan keluarga jangan percaya pada orang yang meminta sejumlah uang dengan janji kelulusan seleksi. Andalkan saja doa dan kemampuan diri sendiri,” tutur Andap.

Kemenkumham terus melakukan seleksi yang transparan dan bersih dari kecurangan untuk menghasilkan kader Kemenkumham yang berkemampuan tinggi serta memiliki loyalitas.

“Semoga dapat terpilih putera-puteri Indonesia terbaik dari yang terbaik untuk memberikan pengabdian di Kemenkumham,” pungkasnya.

Panitia juga membuka kesempatan bagi masyarakat untuk melaporkan aduan jika menemui dugaan kecurangan selama rangkaian seleksi catar. Layanan pengaduan dapat diakses melalui aplikasi SIAP Kumham yang tersedia di Play Store.

Adapun soal SKD terdiri dari tiga kategori soal yaitu Tes Wawasan Kebangsaan, Tes Intelegensia Umum, dan Tes Karakteristik Pribadi.

Lokasi tes dilakukan pada 33 provinsi yang memiliki Kantor Wilayah Kemenkumham. Setiap provinsi memiliki jadwal tes masing-masing dalam rentang waktu 9-27 Juni 2022.

Peserta yang lolos SKD nantinya akan mengikuti tahapan seleksi selanjutnya yaitu seleksi kesehatan; seleksi kesamaptaan; seleksi psikotes; dan seleksi wawancara, pengamatan fisik, dan keterampilan.(NR)

Artikel ini telah dibaca 3 kali

badge-check

Jurnalis

Baca Lainnya

Bareskrim Polri Tetapkan Brigadir RR Jadi Tersangka

8 Agustus 2022 - 09:38 WIB

Pakar : Jokowi Gagal Paham soal Fungsi Istana Negara

31 Juli 2022 - 11:41 WIB

KPK Selenggarakan Penguatan Anti Korupsi

18 Juli 2022 - 19:21 WIB

Pakar : UU Aborsi di AS Diruntuhkan Sejak 1973, Ini Kemenangan Kaum Konservatif

26 Juni 2022 - 20:56 WIB

Prof Siti Zuhro: Jakarta Memerlukan Sosok Yang Tranformatif Dan Inovatif, Kriteria Itu Tepat Untuk Dirjen Dukcapil Prof Zudan

18 Juni 2022 - 11:16 WIB

Ditjen Bina Bangda: Penerapan SPM Menjadi Indikator Kinerja Pemerintah Daerah Dapat Reward

25 Mei 2022 - 12:38 WIB

Trending di Headline