Menu

Mode Gelap
PTBA Turut Sukseskan Pemilihan Bujang Gadis Serasan 2022 Bupati Tanggamus Hj Dewi Handajani Menghadiri Sekaligus Membuka Kegiatan Tasyakuran Milad ‘Aisyiyah Ke 105 Mendengar Keluhan Warga Wabup Cirebon Bergegas Turun Ke Lapangan Berikan Bantuan Kursi Roda Dan Sembako. Bupati Lahat Buka Rapat Paripurna DPRD DPD Pemuda Saireri Keerom Siap Gelar Rakerda Untuk Rumuskan Program Kerja

Hukum Kriminal · 9 Aug 2021 21:01 WIB ·

Diduga Rugikan Negara 3,7 Milyar, Tiga Tersangka Korupsi Diserahkan Polisi ke Kejaksaan Gayo Lues


 Diduga Rugikan Negara 3,7 Milyar, Tiga Tersangka Korupsi Diserahkan Polisi ke Kejaksaan Gayo Lues Perbesar

GAYO LUES | Akhirnya 3 Tersangka dugaan korupsi Makan Minum karantina Hafizh tahun anggaran 2019 diserahkan unit III Tipikor satreskrim polres Gayo Lues ke Jaksa, diantaranya Mantan Kepala Dinas Syariat Islam (SI) Kabupaten Gayo Lues, HS ,rekanan LM,dan PPTK SH.(Senin,9/8/2021).

Dugaan kerugian negara ini terungkap Berdasarkan “Hasil audit BPKP Provinsi Aceh, telah diuraikan adanya penyimpangan yang menimbulkan kerugian keuangan negara sebesar Rp3,7 miliar,”

Dan Penyerahan para tersangka dan barang bukti tersebut langsung dipimpin Kapolres Gayo Lues AKBP Carlie Bustamam,Sik,MH melalui Kasatreskrim Irwansyah,SE yang didampingi para Penyidik unit Tipikor, Senin (9/8/2021) sore.

Kasatreskrim Iptu Irwansyah membenarkan bahwa pihaknya telah melakukan tahap II ke kejaksaan Negeri Gayo Lues,ya sudah kita limpahkan para tersangka dan juga barang buktinya ungkapnya kepada media ini.

Seperti diberitakan sebelumnya bahwa kasus ini berawal dari program pelatihan peningkatan sumber daya santri dengan anggaran mencapai Rp9 miliar dari Anggaran Pendapatan Belanja Kabupaten dan Dana Otonomi Khusus Aceh (APBK-DOKA) tahun 2019.

Dana tersebut dipergunakan untuk membiayai keperluan 1.000 santri, 45 panitia dan 40 orang narasumber selama 90 hari.

Anggaran itu antara lain dipakai untuk belanja nasi dengan total anggaran Rp5,4 miliar, makanan ringan Rp2,4 miliar, teh/kopi anggaran Rp1 miliar.

Dalam pelaksanaannya, penyelenggara menunjuk Wisma Pondok Indah dan Ira Ketering untuk memenuhi kebutuhan para santri selama pelatihan.
Modus, ketiga tersangka ini bersepakat memangkas sejumlah makanan untuk peserta pelatihan tersebut.

“Mereka diduga memangkas anggaran, seperti belanja nasi sesuai kontrak Rp19.965 tapi dibayarkan Rp9.500. Kemudian belanja snack sesuai kontrak Rp8.910 tapi yang dibayarkan Rp 4500” dan Belanja teh kopi 1500.

Diungkapkan kembali oleh Kasatreskrim bahwa selain 3 tersangka diserahkan ada juga uang senilai 90 juta rupiah sebagai uang barang bukti.

“Sejumlah barang bukti seperti SK, dokumen kontrak, dokumen pembayaran, dokumen print out rekening koran dan lainnya sudah disita oleh penyidik,” katanya.

Laporan: Jal

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Sat Resnarkoba Polres Keerom Terima Barang Bukti 21 Pohon Ganja Dari Satgas Pamtas Yonif 126/ KC

20 May 2022 - 11:34 WIB

Lagi, seorang terduga pelaku ANIRAT malam Idul Fitri 1443 H menyerahkan diri ke Polisi

19 May 2022 - 11:29 WIB

Diduga Rusak Tanaman Pertanian, 3 Kades digugat Ratusan Petani

17 May 2022 - 17:54 WIB

Unit Tipidter Polres Lampung Utara amankan Pelaku Tipu Gelap Rp 150. Juta

15 May 2022 - 12:24 WIB

BH Berukuran Jumbo di curi , Warga Loang Sorok Lombok Timur Ditangkap Suami Korban

6 May 2022 - 07:33 WIB

Polres cilegon Polda Banten langsung tindak lanjuti dengan adanya keluhan karcis

6 May 2022 - 07:30 WIB

Trending di Hukum Kriminal