Iklan

Wacana Panitia Khusus, Tim Kuasa Hukum Blang Pante Berharap DPRK Tidak Memperkeruh Suasana

Journal News
Jumat, 19 Maret 2021 | 05.36 WIB Last Updated 2021-03-18T22:36:55Z

ACEH UTARA//Zul Azmi Abdullah, S.H, Kuasa Hukum Gampong Blang Pante Kecamatan Paya Bakong Kabupaten Aceh Utara, menilai ada kejanggalan dalam hal  adanya sejumlah Keuchik di Kecamatan Tanah Luas, memprotes Peraturan Bupati Nomor 1 Tahun 2021, Kamis 18 Maret 2021.

Kata dia, Perbub tersebut merupakan batas antara Gampong Blang Pante Kecamatan Paya Bakong dengan Plu Pakam Kecamatan Tanah Luas,  sudah sesuai proses jalur dijalankan Pemerintah,karna beberapa kali sudah diadakan musyawarah bersama,Ungkap nya.

"Sehubungan serta berkenaan dengan adanya Protes terhadap Peraturan Bupati Nomor 1 Tahun 2021 Tentang Penetapan, Penegasan dan Pengesahan Batas Wilayah Gampong Blang Pante Kecamatan Paya Bakong Dengan Gampong Plue Pakam Kecamatan Tanah Luas Kabupaten Aceh Utara, pada tanggal 8 januari 2021 sudah jelas semua nya"

Ia juga mempertanyakan masalah Pengembalian Stempel Desa dalam Kecamatan Tanah Luas Kabupaten Aceh Utara serta 
Wacana Panitia Khusus oleh DPRK Kabupaten Aceh Utara terkait Tapal Batas Gampong Blang Pante dengan Plu Pakam,Azmi mengatakan jangan memperkeruh suasana,Ungkap nya

"Disini saya menjelaskan bahwa terakhir pertemuan antara Gampong Plu Pakam Kecamatan Tanah Luas dengan Gampong Blang Pante adalah pertemuan di Dinas Pertanahan yang dihadiri serta difasilitasi oleh Aparatur Pemerintah Kabupaten Aceh Utara yang telah melahirkan kesepakatan yaitu kedua belah pihak yaitu Gampong Blang Pante dan Gampong Plu Pakam telah bersepakat untuk menggunakan Peta Topografi TNI AD tahun 1977 dan bersepakat dengan batas desa dengan membubuhkan tanda tangan dalam Berita Acara Kesepakatan,bahwa setelah terjadinya kesepakatan tersebut di atas, ternyata Gampong Plu Pakam Kecamatan Tanah Luas masih mempermasalahkan persoalan batas Desa yang sesungguhnya sudah disepakati"

Selanjutnya pada tanggal 30 April 2020, Keuchik Plu Pakam telah mengajukan gugatan ke Pengadilan Negeri Lhoksukon yang telah diregistrasi oleh Pengadilan Negeri Lhoksukon Nomor 6/Pdt.G/2020/PN-Lsk tanggal 30 April 2020, yang pada intinya mempersoalkan mengenai sengketa tanah batas wilayah, adapun yang menjadi pihak Tergugat adalah Keuchik Blang Pante, Bupati Aceh Utara, Kemeterian Pekerjaan Umum Cq. Balai Wilayah Sungai Sumatera I dan Badan Pertanahan Nasional Kabupaten Aceh Utara,selanjut nya Majelis Hakim telah menyidangkan perkara tersebut, memberikan kesempatan pembuktian bagi masing-masing pihak untuk membuktikan,Jelas azmi.


"Majelis Hakim dalam perkara Nomor 6/Pdt.G/2020/PN-Lsk tanggal 30 April 2020, telah memberikan putusan tanggal 30 November 2020, yang amar putusannya menyatakan gugatan Keuchik Plu Pakam Kecamatan Tanah Luas tidak dapat diterima (niet onvankelijke verklaard)"

Kata Azmi,selaku kuasa hukum heran serta menilai ada kejanggalan dalam hal mengapa adanya sejumlah Keuchik di Kecamatan Tanah Luas memprotes Peraturan Bupati Nomor 1 Tahun 2021, Perbub tersebut merupakan batas antara Gampong Blang Pante Kecamatan Paya Bakong dengan Plu Pakam Kecamatan Tanah Luas, jadi seharusnya yang berkepentingan adalah dua desa yang bersengketa tersebut. Namun anehnya Keuchik-Keuchik lain telah ikut-ikutan memprotes yang sebenarnya tidak memiliki kepentingan hukum/legal standing,Inbuh nya.

"Mengenai adanya wacana membentuk Panitia Khusus oleh Dewan Perwakilan Rakyat Kabupaten Aceh  Utara, kami meminta agar hal tersebut harus ditinjau ulang sebab selain akan mengeluarkan anggaran untuk panitia khusus tersebut, juga menurut kami akan mengalami jalan buntu, karena sebagaimana yang telah kami sebutkan di atas, Pemerintah Kabupaten Aceh Utara (Eksekutif) sudah melakukan pertemuan-pertemuan kedua belah pihak sudah sekitar 2 (dua) tahun yang lalu. Meskipun awalnya telah disepakati batas Desa oleh Keuchik Plu Pakam namun ternyata di kemudian hari Keuchik Plu Pakam juga memprotes"

Lebih lanjut kata Azmi, berdasarkan putusan Pengadilan Negeri Lhoksukon Nomor 6/Pdt.G/2020/PN-Lsk tanggal 30 November 2020, jelas membuktikan Plu Pakam merupakan pihak yang kalah dalam perkara tersebut.
"Kami berharap DPRK tidak “memperkeruh suasana” dengan mewacanakan Panitia Khusus, sebab Pemerintah Kabupaten Aceh Utara sudah memediasikan pihak-pihak telah sekira 2 (dua) tahun lamanya. Pemerintah Kabupaten Aceh Utara (Eksekutif) telah bekerja dengan baik dalam menyelesaikan persoalan sengketa batas wilayah ini"

Peraturan Bupati Nomor 1 Tahun 2021 Tentang Penetapan, Penegasan dan Pengesahan Batas Wilayah Gampong Blang Pante Kecamatan Paya Bakong Dengan Gampong Plu Pakam Kecamatan Tanah Luas Kabupaten Aceh Utara, tanggal 8 januari 2021, telah sesuai dengan pasal 18 dan pasal 19 Peraturan Menteri Dalam Negeri (Permendagri) Nomor 45 Tahun 2016 serta peraturan perundang-undangan lainnya.

Azmi selaku kuasa hukum Blang Pante berharap, jika memang Plu Pakam keberatan dengan Perbup Nomor 1 Tahun 2021 tersebut, silahkan mengajukan gugatan ke Pengadilan, karena jika sudah ada sengketa, secara objektif harus diselesaikan di Pengadilan karena di sanalah tempatnya mencari keadilan, Tandas nya.


"Kami siap menghadapi gugatan itu, perlu kami tegaskan bahwasanya batas Gampong Blang Pante telah ada sejak tahun 1977 ketika Blang Pante masih bergabung dengan Kecamatan Matangkuli, jadi Perbup Nomor 1 Tahun 2021 yang diterbitkan oleh Bupati Aceh Utara hanya menegaskan serta mengesahkan kembali batas yang sejak dahulu sudah ada, dan hal tersebut merupakan wewenang Bupati sebagaimana disebutkan dalam Permendagri Nomor 45 Tahun 2016. Maka oleh karena itu Bupati Aceh Utara dalam menerbitkan Perbup Nomor 1 Tahun 2021 sama sekali tidak merugikan pihak Plu Pakam,Tutup nya.

Laporan : Sayful Tanlus
Komentar
komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
  • Wacana Panitia Khusus, Tim Kuasa Hukum Blang Pante Berharap DPRK Tidak Memperkeruh Suasana

Trending Now

Kiri kanan

CLOSE ADS
-->
CLOSE ADS
-->